Pemanasan global dan interpretasinya
20 December, 2020

Pemanasan global dan interpretasinya

  • 0 Comments

Penelitian oleh Otoritas Perubahan Iklim Global Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan bahwa telah terjadi kenaikan suhu udara atmosfer di dekat permukaan bumi secara terus menerus, yang dikenal sebagai fenomena pemanasan global.Penelitian telah menunjukkan bahwa penyebab pemanasan global adalah proses pemanasan global.Eksperimen untuk mempelajari tentang pemanasan global:Alat: 2 botol air kosong berkarbonasi, 2 termometer persentase, bubuk natrium bikarbonat, cuka, air.Langkah kerja:Taruh air dalam jumlah yang sama di botol pertama, dan cuka dengan jumlah yang sama di botol lainnya.Letakkan termometer di setiap botol.Masukkan bubuk natrium bikarbonat ke dalam botol kedua dan tutup rapat dengan tutupnya.Tempatkan kuku pernikahan di tempat yang cerah selama 10 menit.catatan:Gelembung karbon dioksida naik akibat reaksi natrium bikarbonat dengan cuka.Suhu di botol kedua lebih tinggi daripada di botol pertama.Kesimpulan: Tingginya persentase gas karbondioksida di atmosfer botol kedua, peningkatan suhu di dalamnya, dan dengan cara yang sama ketika laju gas rumah kaca di atmosfer bumi meningkat, suhu bumi (fenomena pemanasan global) .Gas rumah kaca terpenting yang berperan dalam pemanasan global:Gas karbon dioksida.- CFC.Gas metana.Nitrous oksida.-Uap air.Penyebab pemanasan global:Menebang dan membakar hutan.Pembakaran bahan bakar fosil (batubara - minyak bumi - gas alam)Interpretasi dari pemanasan global:Ketika tingkat gas rumah kaca di atmosfer bumi meningkat, perannya serupa dengan peran kaca di rumah kaca.- Ketika sinar matahari jatuh, atmosfer bumi memungkinkan lewatnya sinar cahaya tampak dan sinar dengan panjang gelombang pendek yang memancar dari matahari.Tanah dan tubuhnya menyerap sinar-sinar ini dan kemudian memancarkannya kembali dalam bentuk sinar infra merah.- Ketika persentase gas rumah kaca di troposfer meningkat, sinar infra merah tidak dapat menembus dari atmosfir bumi karena panjang gelombangnya yang besar, dan dengan demikian sinar infra merah terperangkap di troposfer menyebabkan suhu planet meningkat, yang diketahui sebagai efek rumah kaca.Efek negatif dari pemanasan global:Kenaikan suhu planet, yang akan menyebabkan mencairnya kutub, yang dapat menyebabkan lenyapnya beberapa kota pesisir, dan punahnya beberapa hewan kutub.Perubahan iklim yang parah: seperti sering terjadinya siklon tropis, kekeringan, dan kebakaran hutan.Solusi untuk menghilangkan pemanasan global:Hentikan perang dan industri militer.- Merasionalisasi konsumsi sumber energi tak terbarukan dan memperluas penggunaan energi terbarukan.Mengurangi penggunaan transportasi individu dan penggunaan transportasi umum.Memperluas mobil listrik dan mendorong pembelian mereka.Mengurangi fenomena urban sprawl dengan mengorbankan lahan pertanian.Perhatian pada perluasan budidaya pohon dan peningkatan luas pertanian.


0 Comments

  • {{ comment.comment }}

    • {{ reply.comment }}

  • No Comments